Panduan memulai untuk pengembang Azure

Apa itu Azure?

Azure adalah platform cloud lengkap yang dapat meng-host aplikasi Anda yang sudah ada dan menyederhanakan pengembangan aplikasi baru. Azure bahkan dapat meningkatkan aplikasi lokal. Azure mengintegrasikan layanan cloud yang Anda butuhkan untuk mengembangkan, menguji, menyebarkan, dan mengelola aplikasi Anda, sambil memanfaatkan efisiensi komputasi cloud.

Dengan meng-hosting aplikasi Anda di Azure, Anda dapat memulai dari yang kecil dan dengan mudah menskalakan aplikasi Anda seiring dengan meningkatnya permintaan pelanggan Anda. Azure juga menawarkan keandalan yang diperlukan untuk aplikasi dengan ketersediaan tinggi, bahkan termasuk kegagalan antar wilayah yang berbeda. Portal Microsoft Azure memungkinkan Anda mengelola semua layanan Azure dengan mudah. Anda juga dapat mengelola layanan Anda secara terprogram dengan menggunakan API dan templat khusus layanan.

Panduan ini adalah pengantar platform Azure untuk pengembang aplikasi. Ini memberikan panduan dan arahan yang Anda butuhkan untuk mulai membangun aplikasi baru di Azure atau memigrasikan aplikasi yang ada ke Azure.

Di mana saya mulai?

Dengan semua layanan yang ditawarkan Azure, mencari tahu layanan mana yang Anda butuhkan untuk mendukung arsitektur solusi Anda bisa jadi sebuah tugas yang mengintimidasi. Bagian ini menyoroti layanan Azure yang biasa digunakan pengembang. Untuk daftar semua layanan Azure, lihat dokumentasi Azure.

Pertama, Anda harus memutuskan cara meng-host aplikasi Anda di Azure. Apakah Anda perlu mengelola seluruh infrastruktur Anda sebagai komputer virtual (VM)? Dapatkah Anda menggunakan fasilitas manajemen platform yang disediakan Azure? Mungkin Anda memerlukan kerangka kerja tanpa server untuk meng-host eksekusi kode saja?

Aplikasi Anda memerlukan penyimpanan cloud, yang disediakan Azure dalam beberapa opsi. Anda dapat memanfaatkan autentikasi perusahaan Azure. Ada juga alat untuk pengembangan dan pemantauan berbasis cloud, dan sebagian besar layanan hosting menawarkan integrasi DevOps.

Sekarang, mari kita lihat beberapa layanan spesifik yang kami sarankan untuk diulik untuk aplikasi Anda.

Hosting aplikasi

Azure menyediakan beberapa penawaran komputasi berbasis cloud untuk menjalankan aplikasi Anda sehingga Anda tidak perlu khawatir tentang detail infrastruktur. Anda dapat dengan mudah meningkatkan atau meluaskan skala sumber daya Anda saat penggunaan aplikasi Anda tumbuh.

Azure menawarkan layanan yang mendukung kebutuhan pengembangan aplikasi dan hosting Anda. Azure menyediakan Infrastruktur sebagai Layanan (IaaS) untuk memberi Anda kontrol penuh atas hosting aplikasi Anda. Penawaran Platform as a Service (PaaS) Azure menyediakan layanan terkelola penuh yang diperlukan untuk mendukung aplikasi Anda. Bahkan ada hosting tanpa server sejati di Azure di mana yang perlu Anda lakukan hanyalah menulis kode Anda.

Azure application hosting options

Azure App Service

Saat Anda menginginkan jalur tercepat untuk menerbitkan proyek berbasis web Anda, pertimbangkan Azure App Service. App Service memudahkan perluasan aplikasi web Anda untuk mendukung klien seluler Anda dan menerbitkan REST API yang mudah dikonsumsi. Platform ini menyediakan autentikasi dengan menggunakan penyedia sosial, penskalaan otomatis berbasis lalu lintas, pengujian dalam produksi, dan penyebaran berkelanjutan dan berbasis kontainer.

Anda dapat membuat aplikasi web, back end aplikasi seluler, dan aplikasi API.

Karena ketiga jenis aplikasi ini berbagi runtime bahasa umum App Service, Anda dapat meng-host situs web, mendukung klien seluler, dan mengekspos API Anda di Azure, semuanya dari proyek atau solusi yang sama. Untuk mempelajari selengkapnya tentang App Service, lihat Apa itu Azure Web Apps.

App Service telah dirancang dengan mempertimbangkan DevOps. Ini mendukung berbagai alat untuk penerbitan dan penyebaran integrasi berkelanjutan. Alat-alat ini termasuk webhook GitHub, Jenkins, Azure DevOps, TeamCity, dan lainnya.

Anda dapat memigrasikan aplikasi Anda yang ada ke App Service dengan menggunakan alat migrasi online.

Waktu penggunaan: Gunakan App Service saat Anda memigrasikan aplikasi web yang ada ke Azure, dan saat Anda memerlukan platform hosting yang terkelola sepenuhnya untuk aplikasi web Anda. Anda juga bisa menggunakan App Service saat Anda perlu mendukung klien seluler atau mengekspos REST API dengan aplikasi Anda.

Memulai: App Service memudahkan untuk membuat dan menerapkan aplikasi web, aplikasi seluler, atau aplikasi API pertama Anda.

Coba sekarang: App Service memungkinkan Anda menyediakan aplikasi berumur pendek untuk mencoba platform tanpa harus mendaftar untuk akun Azure. Coba platform dan buat aplikasi Azure App Service Anda.

Azure Virtual Machines

Sebagai penyedia Infrastruktur sebagai Layanan (IaaS), Azure memungkinkan Anda menyebarkan atau memigrasikan aplikasi Anda ke VM Windows atau Linux. Bersama dengan Microsoft Azure Virtual Network, Microsoft Azure Virtual Machines mendukung penyebaran VM Windows atau Linux ke Azure. Dengan VM, Anda memiliki kontrol penuh atas konfigurasi mesin. Saat menggunakan VM, Anda bertanggung jawab atas semua penginstalan, konfigurasi, pemeliharaan, dan patch sistem operasi perangkat lunak server.

Karena tingkat kontrol yang Anda miliki dengan VM, Anda dapat menjalankan berbagai beban kerja server di Azure yang tidak cocok dengan model PaaS. Beban kerja ini mencakup server database, Active Directory lokal dan Microsoft SharePoint. Untuk informasi selengkapnya, lihat dokumentasi Virtual Machines untuk Linux atau Windows.

Waktu penggunaan: Gunakan Virtual Machines saat Anda menginginkan kontrol penuh atas infrastruktur aplikasi Anda atau untuk memigrasikan beban kerja aplikasi lokal ke Azure tanpa harus membuat perubahan.

Memulai: Buat VM Linux atau VM Windows dari portal Microsoft Azure.

Azure Functions (tanpa server)

Daripada khawatir tentang pembangunan dan pengelolaan seluruh aplikasi atau infrastruktur untuk menjalankan kode Anda, bagaimana jika Anda bisa hanya menulis kode Anda dan menjalankannya sebagai tanggapan terhadap peristiwa atau sesuai jadwal? Azure Functions adalah penawaran gaya "tanpa server" yang memungkinkan Anda menulis hanya kode yang Anda butuhkan. Dengan Functions, Anda dapat memicu eksekusi kode dengan permintaan HTTP, webhook, peristiwa layanan awan, atau sesuai jadwal. Anda dapat membuat kode dalam bahasa pengembangan pilihan Anda, seperti C#, F#, Node.js, Python, atau PHP. Dengan penagihan berbasis konsumsi, Anda hanya membayar untuk waktu yang kode Anda jalankan, dan Azure menskalakan sesuai kebutuhan.

Waktu penggunaan: Gunakan Azure Functions saat Anda memiliki kode yang dipicu oleh layanan Azure lainnya, oleh peristiwa berbasis web, atau sesuai jadwal. Anda juga dapat menggunakan Functions saat Anda tidak memerlukan overhead proyek yang di-hosting yang sudah lengkap atau ketika Anda hanya ingin membayar untuk waktu yang dijalankan kode Anda. Untuk mempelajari selengkapnya, lihat Ringkasan Azure Functions.

Memulai: Ikuti tutorial mulai cepat Functions untuk membuat fungsi pertama Anda dari portal.

Coba sekarang: Azure Functions memungkinkan Anda menjalankan kode tanpa harus mendaftar untuk akun Azure. Coba sekarang dan buat Azure Function pertama Anda.

Struktur Layanan Azure

Azure Service Fabric adalah platform sistem terdistribusi. Platform ini memudahkan untuk membangun, memaketkan, menyebarkan, dan mengelola layanan mikro yang dapat diskalakan dan diandalkan. Ini juga menyediakan kemampuan manajemen aplikasi yang komprehensif seperti:

  • Penyediaan
  • Menyebarkan
  • Pemantauan
  • Memutakhirkan/melakukan patch
  • Menghapus

Aplikasi, yang berjalan di kumpulan mesin bersama, dapat memulai dari yang kecil dan menskalakan hingga ratusan atau ribuan mesin sesuai kebutuhan.

Service Fabric mendukung WebAPI dengan Open Web Interface untuk .NET (OWIN) dan ASP.NET Core. Service Fabric menyediakan SDK untuk membangun layanan di Linux baik di .NET Core maupun Java. Untuk mempelajari lebih lanjut tentang Service Fabric, lihat dokumentasi Service Fabric.

Waktu penggunaan: Service Fabric adalah pilihan yang baik ketika Anda membuat aplikasi atau menulis ulang aplikasi yang ada agar menggunakan arsitektur layanan mikro. Gunakan Service Fabric saat Anda membutuhkan lebih banyak kontrol atas, atau akses langsung ke, infrastruktur yang mendasarinya.

Memulai:Buat aplikasi Azure Service Fabric pertama Anda.

Azure Spring Cloud

Azure Spring Cloud adalah platform layanan mikro tanpa server yang memungkinkan Anda membangun, menyebarkan, menskalakan, dan memantau aplikasi Anda di cloud. Gunakan Spring Cloud untuk menghadirkan pola layanan mikro modern ke aplikasi Spring Boot, menghilangkan kode boilerplate untuk dengan cepat membangun aplikasi Java yang kuat.

  • Manfaatkan versi terkelola dari Spring Cloud Service Discovery dan Config Server, sementara kami memastikan komponen penting tersebut berjalan dalam kondisi optimal.
  • Fokus pada pembangunan logika bisnis Anda dan kami akan mengurus runtime bahasa umum layanan Anda dengan penambal keamanan, standar kepatuhan, dan ketersediaan tinggi.
  • Mengelola siklus hidup aplikasi (misalnya, menyebarkan, memulai, menghentikan, menskalakan) di atas Azure Kubernetes Service.
  • Ikat koneksi dengan mudah antara aplikasi Anda dan layanan Azure seperti Azure Database for MySQL dan Azure Cache for Redis.
  • Pantau dan pecahkan masalah layanan mikro dan aplikasi menggunakan alat pemantauan terpadu tingkat perusahaan yang menawarkan wawasan mendalam tentang dependensi aplikasi dan telemetri operasional.

Waktu penggunaan: Sebagai layanan terkelola penuh, Azure Spring Cloud adalah pilihan yang baik ketika Anda meminimalkan biaya operasional untuk menjalankan layanan mikro berbasis Spring Boot/Spring Cloud di Azure.

Memulai:Menyebarkan aplikasi Spring Boot pertama Anda di Azure Spring Cloud.

Tingkatkan aplikasi Anda dengan layanan Azure

Bersama dengan hosting aplikasi, Azure menyediakan penawaran layanan yang dapat meningkatkan fungsionalitas. Azure juga dapat meningkatkan pengembangan dan pemeliharaan aplikasi Anda, baik di cloud maupun di tempat.

Akses penyimpanan dan data yang di-host

Sebagian besar aplikasi harus menyimpan data, jadi bagaimanapun Anda memutuskan untuk meng-host aplikasi Anda di Azure, pertimbangkan satu atau beberapa layanan penyimpanan dan data berikut.

  • Azure Cosmos DB: Layanan database multimodel yang terdistribusi secara global. Database ini memungkinkan Anda untuk secara elastis menskalakan throughput dan penyimpanan di berapa pun jumlah wilayah geografis dengan SLA yang komprehensif.

    Waktu penggunaan: Saat aplikasi Anda memerlukan database dokumen, tabel, atau grafik, termasuk database MongoDB, dengan beberapa model konsistensi yang ditentukan dengan baik.

    Memulai: Bangun aplikasi web Azure Cosmos DB. Jika Anda adalah pengembang MongoDB, lihat Bangun aplikasi web MongoDB dengan Azure Cosmos DB.

  • Azure Storage: Menawarkan penyimpanan yang tahan lama dan sangat tersedia untuk blob, antrean, file, dan jenis data nonrelasi lainnya. Penyimpanan menyediakan fondasi penyimpanan untuk VM.

    Waktu penggunaan: Saat aplikasi Anda menyimpan data nonrelasi, seperti pasangan kunci-nilai (tabel), blob, berbagi file, atau pesan (antrean).

    Memulai: Pilih dari salah satu jenis penyimpanan ini: blob, tabel, antrean, atau file.

  • Azure SQL Database: Versi berbasis Azure dari mesin Microsoft SQL Server untuk menyimpan data tabular relasional di cloud. SQL Database menyediakan performa yang dapat diprediksi, skalabilitas tanpa downtime, kelangsungan bisnis, dan perlindungan data.

    Waktu penggunaan: Ketika aplikasi Anda memerlukan penyimpanan data dengan integritas referensial, dukungan transaksional, dan dukungan untuk kueri TSQL.

    Memulai: Buat database di Azure SQL Database dalam hitungan menit dengan menggunakan portal Microsoft Azure.

Anda bisa menggunakan Azure Data Factory untuk memindahkan data lokal yang sudah ada ke Azure. Jika Anda belum siap memindahkan data ke cloud, Koneksi Hibrid di Azure App Service memungkinkan Anda menyambungkan aplikasi yang dihosting App Service ke sumber daya lokal. Anda juga dapat menyambungkan ke layanan data dan penyimpanan Azure dari aplikasi lokal Anda.

Dukungan Docker

Kontainer Docker, bentuk virtualisasi OS, memungkinkan Anda menyebarkan aplikasi dengan cara yang lebih efisien dan dapat diprediksi. Aplikasi terkontainer bekerja dalam produksi dengan cara yang sama seperti pada sistem pengembangan dan pengujian Anda. Anda dapat mengelola kontainer dengan menggunakan alat Docker standar. Anda dapat menggunakan keterampilan yang ada dan alat sumber terbuka populer untuk menyebarkan dan mengelola aplikasi berbasis kontainer di Azure.

Azure menyediakan beberapa cara untuk menggunakan kontainer dalam aplikasi Anda.

  • Azure Kubernetes Service: Memungkinkan Anda membuat, mengonfigurasi, dan mengelola kluster komputer virtual yang telah dikonfigurasi sebelumnya untuk menjalankan aplikasi kontainer. Untuk mempelajari lebih lanjut tentang Azure Kubernetes Service, lihat pengenalan Azure Kubernetes Service.

    Waktu penggunaan: Ketika Anda perlu membangun lingkungan yang siap untuk produksi dan dapat diskalakan yang menyediakan alat penjadwalan tambahan dan manajemen, atau ketika Anda menyebarkan kluster Docker Swarm.

    Memulai: Sebarkan kluster Kubernetes Service.

  • Mesin Docker: Memungkinkan Anda memasang dan mengelola Docker Engine pada host virtual dengan menggunakan perintah docker-machine.

    Waktu penggunaan: Ketika Anda perlu dengan cepat membuat prototipe aplikasi dengan membuat satu host Docker.

  • Gambar Docker kustom untuk App Service: Memungkinkan Anda menggunakan kontainer Docker dari registri kontainer atau wadah pelanggan saat Anda menyebarkan aplikasi web di Linux.

    Waktu penggunaan: Saat menyebarkan aplikasi web di Linux ke gambar Docker.

    Memulai: Gunakan gambar Docker kustom untuk App Service di Linux.

Autentikasi

Sangat penting untuk tidak hanya mengetahui siapa yang menggunakan aplikasi Anda, tetapi juga untuk mencegah akses tidak sah ke sumber daya Anda. Azure menyediakan beberapa cara untuk mengautentikasi klien aplikasi Anda.

  • Azure Active Directory (Azure AD) : Layanan pengelolaan akses dan identitas berbasis cloud multi-penyewa Microsoft. Anda dapat menambahkan akses menyeluruh (SSO) ke aplikasi Anda dengan mengintegrasikan dengan Microsoft Azure Active Directory. Anda dapat mengakses properti direktori dengan menggunakan API Microsoft Graph. Anda dapat mengintegrasikan dengan dukungan Microsoft Azure Active Directory untuk kerangka kerja otorisasi OAuth2.0 dan Open ID Connect dengan menggunakan titik akhir HTTP/REST asli dan pustaka autentikasi Microsoft Azure Active Directory multiplatform.

    Waktu penggunaan: Saat Anda ingin memberikan pengalaman SSO, bekerja dengan data berbasis Graph, atau mengautentikasi pengguna berbasis domain.

    Memulai: Untuk mempelajari selengkapnya, lihat panduan pengembang Azure Active Directory.

  • Autentikasi App Service: Saat Memilih App Service untuk meng-host aplikasi, Anda juga mendapatkan dukungan autentikasi bawaan untuk Azure AD, bersama dengan penyedia identitas sosial—termasuk Facebook, Google, Microsoft, dan Twitter.

    Waktu penggunaan: Saat Anda ingin mengaktifkan autentikasi di aplikasi App Service dengan menggunakan Microsoft Azure Active Directory, penyedia identitas sosial, atau keduanya.

    Memulai: Untuk mempelajari selengkapnya tentang autentikasi di App Service, lihat Autentikasi dan otorisasi di Azure App Service.

Untuk mempelajari selengkapnya tentang praktik terbaik keamanan di Azure, lihat Praktik dan pola terbaik keamanan Azure.

Pemantauan

Dengan aplikasi Anda aktif dan berjalan di Azure, Anda perlu memantau performa, memperhatikan masalah, dan melihat bagaimana pelanggan menggunakan aplikasi Anda. Azure menyediakan beberapa opsi pemantauan.

  • Application Insights: Layanan analitik yang bisa diperluas yang di-hosting Azure yang terintegrasi dengan Visual Studio untuk memantau aplikasi web aktif Anda. Ini memberi Anda data yang Anda butuhkan untuk meningkatkan performa dan kegunaan aplikasi Anda secara terus menerus. Peningkatan ini terjadi entah Anda meng-host aplikasi Anda di Azure atau tidak.

    Memulai: Ikuti tutorial Application Insights.

  • Azure Monitor: Layanan yang membantu Anda memvisualisasikan, mengkueri, merutekan, mengarsipkan, dan bertindak pada metrik dan log yang Anda hasilkan dengan infrastruktur dan sumber daya Azure Anda. Monitor adalah sumber tunggal untuk memantau sumber daya Azure dan menyediakan tampilan data yang Anda lihat di portal Microsoft Azure.

    Memulai: Mulai gunakan Azure Monitor.

Integrasi Azure DevOps

Baik itu menyediakan VM atau menerbitkan aplikasi web Anda dengan integrasi berkelanjutan, Azure terintegrasi dengan sebagian besar alat DevOps populer. Anda dapat bekerja dengan alat yang sudah Anda miliki dan memaksimalkan pengalaman Anda yang ada dengan dukungan untuk alat seperti:

  • Jenkins
  • GitHub
  • Puppet
  • Chef
  • TeamCity
  • Ansible
  • Azure DevOps

Memulai: Untuk melihat opsi DevOps untuk aplikasi App Service, lihat Penyebaran Berkelanjutan ke Azure App Service.

Coba sekarang:Cobalah beberapa integrasi DevOps.

Wilayah Azure

Azure adalah platform cloud global yang umumnya tersedia di banyak wilayah di seluruh dunia. Saat Anda menyediakan layanan, aplikasi, atau komputer virtual di Azure, Anda diminta untuk memilih wilayah. Wilayah ini mewakili pusat data tertentu tempat aplikasi Anda berjalan atau tempat data Anda disimpan. Wilayah ini sesuai dengan lokasi tertentu, yang diterbitkan di halaman wilayah Azure.

Pilih wilayah terbaik untuk aplikasi dan data Anda

Salah satu keuntungan menggunakan Azure adalah Anda dapat menyebarkan aplikasi Anda ke berbagai pusat data di seluruh dunia. Wilayah yang Anda pilih dapat memengaruhi performa aplikasi Anda. Misalnya, lebih baik memilih wilayah yang lebih dekat dengan sebagian besar pelanggan Anda untuk mengurangi latensi dalam permintaan jaringan. Anda juga dapat memilih wilayah untuk memenuhi persyaratan hukum untuk mendistribusikan aplikasi Anda di negara/wilayah tertentu. Selalu merupakan praktik terbaik untuk menyimpan data aplikasi di pusat data yang sama atau di pusat data sedekat mungkin dengan pusat data yang meng-hosting aplikasi Anda.

Aplikasi multiwilayah

Meskipun berpeluang kecil, bukan tidak mungkin seluruh pusat data offline karena peristiwa seperti bencana alam atau kegagalan Internet. Praktik terbaik adalah untuk meng-host aplikasi bisnis penting di lebih dari satu pusat data untuk memberikan ketersediaan maksimum. Menggunakan beberapa wilayah juga dapat mengurangi latensi bagi pengguna global dan memberikan peluang tambahan untuk fleksibilitas saat memperbarui aplikasi.

Beberapa layanan, seperti Komputer Virtual dan App Services, menggunakan Azure Traffic Manager untuk mengaktifkan dukungan multiwilayah dengan kegagalan antar wilayah untuk mendukung aplikasi perusahaan dengan ketersediaan tinggi. Sebagai contoh, lihat Arsitektur referensi Azure: Jalankan aplikasi web di beberapa wilayah.

Waktu penggunaan: Ketika Anda memiliki aplikasi perusahaan dan ketersediaan tinggi yang mendapat manfaat dari kegagalan dan replikasi.

Bagaimana cara mengelola aplikasi dan proyek saya?

Azure menyediakan serangkaian pengalaman yang kaya bagi Anda untuk membuat dan mengelola sumber daya, aplikasi, dan proyek Azure Anda—baik secara terprogram maupun di portal Microsoft Azure.

Antarmuka baris perintah dan PowerShell

Azure menyediakan dua cara untuk mengelola aplikasi dan layanan Anda dari baris perintah. Anda dapat menggunakan alat seperti Bash, Terminal, perintah, atau alat pilihan baris perintah Anda. Biasanya, Anda dapat melakukan tugas yang sama dari baris perintah seperti di portal Microsoft Azure—seperti membuat dan mengonfigurasi komputer virtual, jaringan virtual, aplikasi web, dan layanan lainnya.

  • Azure CLI: Memungkinkan Anda menyambungkan ke langganan Azure dan memprogram berbagai tugas terhadap sumber daya Azure dari baris perintah.

  • Azure PowerShell: Menyediakan serangkaian modul dengan cmdlet yang memungkinkan Anda mengelola sumber daya Azure dengan menggunakan Windows PowerShell.

portal Microsoft Azure

Portal Microsoft Azure adalah aplikasi berbasis web. Anda dapat menggunakan portal Microsoft Azure untuk membuat, mengelola, dan menghapus sumber daya dan layanan Azure. Hal tersebut mencakup:

  • Dasbor yang dapat dikonfigurasi
  • Alat manajemen sumber daya Azure
  • Akses ke pengaturan langganan dan informasi penagihan

Untuk informasi selengkapnya, lihat ringkasan portal Microsoft Azure.

REST API

Azure dibangun di atas satu set REST API yang mendukung antarmuka pengguna portal Microsoft Azure. Sebagian besar REST API ini juga didukung untuk memungkinkan Anda menyediakan dan mengelola sumber daya dan aplikasi Azure secara terprogram Anda dari perangkat apa pun yang didukung Internet. Untuk set lengkap dokumentasi REST API, lihat referensi Azure REST SDK.

API

Bersama dengan REST API, banyak layanan Azure juga memungkinkan Anda mengelola sumber daya secara terprogram dari aplikasi Anda dengan menggunakan Azure SDK khusus platform, termasuk SDK untuk platform pengembangan berikut:

Layanan seperti Mobile Apps dan Azure Media Services menyediakan SDK pihak klien untuk memungkinkan Anda mengakses layanan dari aplikasi web dan klien seluler.

Azure Resource Manager

Menjalankan aplikasi Anda di Azure kemungkinan melibatkan bekerja dengan beberapa layanan Azure. Layanan ini mengikuti siklus hidup yang sama dan dapat dianggap sebagai unit logis. Misalnya, aplikasi web mungkin menggunakan layanan Web Apps, SQL Database, Storage, Azure Cache for Redis, dan Azure Content Delivery Network. Azure Resource Manager memungkinkan Anda bekerja dengan sumber daya dalam aplikasi Anda sebagai grup. Anda dapat menyebarkan, memperbarui, atau menghapus semua sumber daya dalam satu operasi terkoordinasi.

Seiring dengan pengelompokan dan pengelolaan sumber daya terkait secara logis, Azure Resource Manager menyertakan kapabilitas penyebaran yang memungkinkan Anda mengkustomisasi penyebaran dan konfigurasi sumber daya terkait. Misalnya, Anda dapat menggunakan Resource Manager untuk menyebarkan dan mengonfigurasi aplikasi. Aplikasi ini dapat terdiri dari beberapa komputer virtual, penyeimbang beban, dan database di Azure SQL Database sebagai satu unit.

Anda mengembangkan penyebaran ini dengan menggunakan templat Azure Resource Manager, yang merupakan dokumen berformat JSON. Templat memungkinkan Anda menentukan penyebaran dan mengelola aplikasi Anda dengan menggunakan templat deklaratif, bukan skrip. Templat Anda dapat berfungsi untuk lingkungan yang berbeda, seperti pengujian, staging, dan produksi. Misalnya, Anda dapat menggunakan templat untuk menambahkan tombol ke repositori GitHub yang menyebarkan kode dalam repositori ke suatu set layanan Azure dengan satu klik.

Waktu penggunaan: Gunakan templat Resource Manager saat Anda menginginkan penyebaran berbasis templat untuk aplikasi yang dapat Anda kelola secara terprogram dengan menggunakan REST API, Azure CLI, dan Azure PowerShell.

Memulai: Untuk mulai menggunakan templat, lihat Menulis templat Azure Resource Manager.

Memahami akun, langganan, dan tagihan

Sebagai pengembang, kami ingin menyelam langsung ke dalam kode dan mencoba untuk memulai secepat mungkin dengan membuat aplikasi kami berjalan. Kami tentu ingin mendorong Anda untuk mulai bekerja di Azure dengan semudah mungkin. Untuk membantu mempermudah, Azure menawarkan coba gratis. Beberapa layanan bahkan memiliki fungsionalitas "Coba gratis", seperti Azure App Service, yang bahkan tidak mengharuskan Anda membuat akun. Sama menyenangkannya dengan menyelami pengkodean dan penyebaran aplikasi Anda ke Azure, penting juga untuk luangkan waktu untuk memahami cara kerja Azure. Secara khusus, Anda harus memahami cara kerjanya dari sudut kerja akun pengguna, langganan, dan penagihan.

Apa itu akun Azure?

Untuk membuat atau bekerja dengan langganan Azure, Anda harus memiliki akun Azure. Akun Azure hanyalah identitas di Microsoft Azure AD atau di direktori, seperti organisasi kantor atau sekolah, yang dipercayai Microsoft Azure AD. Jika Anda tidak berada di organisasi seperti itu, Anda selalu bisa membuat langganan dengan menggunakan Akun Microsoft Anda, yang dipercayai oleh Microsoft Azure AD. Untuk mempelajari selengkapnya tentang mengintegrasikan Active Directory lokal dengan Microsoft Azure AD, lihat Mengintegrasikan identitas lokal Anda dengan Azure Active Directory.

Setiap langganan Azure memiliki hubungan kepercayaan dengan instans Azure Active Directory. Ini berarti bahwa ia mempercayai bahwa direktori untuk mengautentikasi pengguna, layanan, dan perangkat. Beberapa langganan dapat mempercayai direktori yang sama, tetapi langganan hanya mempercayai satu direktori. Untuk mempelajari selengkapnya, lihat Bagaimana langganan Azure dikaitkan dengan Azure Active Directory.

Selain menentukan identitas akun Azure individu, juga disebut pengguna, Anda dapat menentukan grup di Microsoft Azure AD. Membuat grup pengguna adalah cara yang baik untuk mengelola akses ke sumber daya dalam langganan dengan menggunakan kontrol akses berbasis peran (RBAC). Untuk mempelajari cara membuat grup, lihat Buat grup di pratinjau Azure Active Directory. Anda juga bisa membuat dan mengelola grup dengan menggunakan PowerShell.

Kelola langganan Anda

Langganan adalah pengelompokan logis layanan Azure yang ditautkan ke akun Azure. Satu akun Azure bisa berisi beberapa langganan. Tagihan untuk layanan Azure didasarkan pada biaya per langganan. Untuk daftar penawaran langganan yang tersedia menurut jenis, lihat Detail Penawaran Microsoft Azure. Langganan Azure memiliki Administrator Akun yang memiliki kontrol penuh atas langganan. Mereka juga memiliki Administrator Layanan yang memiliki kontrol atas semua layanan dalam langganan. Untuk informasi tentang administrator langganan klasik, lihat Tambahkan atau ubah administrator langganan Azure. Akun individu dapat diberikan kontrol terperinci atas sumber daya Azure menggunakan kontrol akses berbasis peran Azure (Azure RBAC).

Grup sumber daya

Saat Anda menyediakan layanan Azure baru, Anda melakukannya dalam langganan tertentu. Layanan Azure individu, yang juga disebut sumber daya, dibuat dalam konteks grup sumber daya. Grup sumber daya memudahkan untuk menyebarkan dan mengelola sumber daya aplikasi Anda. Grup sumber daya harus berisi semua sumber daya untuk aplikasi yang ingin Anda kerjakan sebagai unit. Anda dapat memindahkan sumber daya antar grup sumber daya dan bahkan ke langganan yang berbeda. Untuk perintah memindahkan sumber daya, lihat Memindahkan sumber daya ke grup sumber daya atau langganan baru.

Azure Resource Explorer adalah alat yang hebat untuk memvisualisasikan sumber daya yang telah Anda buat di langganan Anda. Untuk mempelajari selengkapnya, lihat Gunakan Azure Resource Explorer untuk menampilkan dan memodifikasi sumber daya.

Memberikan akses ke sumber daya

Saat Anda mengizinkan akses ke sumber daya Azure, selalu merupakan praktik terbaik untuk memberikan pengguna hak istimewa paling sedikit yang diperlukan untuk melakukan tugas tertentu.

  • Kontrol akses berbasis peran Azure (Azure RBAC) : Di Azure, Anda dapat memberikan akses ke akun pengguna (utama) pada lingkup tertentu: langganan, grup sumber daya, atau sumber daya individual. Azure RBAC memungkinkan Anda menyebarkan sumber daya ke dalam grup sumber daya dan memberikan izin kepada pengguna atau grup tertentu. Ini juga memungkinkan Anda untuk membatasi akses hanya ke sumber daya yang termasuk dalam grup sumber daya target. Anda juga dapat memberikan akses ke satu sumber daya, seperti komputer virtual atau jaringan virtual. Untuk memberikan akses, Anda menetapkan peran kepada pengguna, grup, atau perwakilan layanan. Ada banyak peran yang telah ditentukan sebelumnya, dan Anda juga dapat menentukan peran kustom Anda sendiri. Untuk mempelajari selengkapnya, lihat Apa itu kontrol akses berbasis peran Azure (Azure RBAC)?.

    Waktu penggunaan: Saat Anda memerlukan manajemen akses terperinci untuk pengguna dan grup atau saat Anda perlu menjadikan pengguna sebagai pemilik langganan.

    Memulai: Untuk mempelajari selengkapnya, lihat Tetapkan peran Azure menggunakan portal Microsoft Azure.

  • Objek perwakilan layanan: Bersamaan dengan menyediakan akses ke prinsipal dan grup pengguna, Anda dapat memberikan akses yang sama ke perwakilan layanan.

    Waktu penggunaan: Saat Anda secara terprogram mengelola sumber daya Azure atau memberikan akses untuk aplikasi. Untuk informasi selengkapnya, lihat Buat aplikasi Azure Active Directory dan perwakilan layanan.

Tag

Azure Resource Manager memungkinkan Anda menetapkan tag kustom ke sumber daya individual. Tag, yang merupakan pasangan kunci-nilai, dapat membantu ketika Anda perlu mengatur sumber daya untuk penagihan atau pemantauan. Tag memberi Anda cara untuk melacak sumber daya di beberapa grup sumber daya. Anda bisa menetapkan tag dengan cara-cara berikut:

  • Di portal
  • Di templat Azure Resource Manager
  • Menggunakan REST API
  • Menggunakan Cli Azure
  • Menggunakan PowerShell

Anda dapat menetapkan beberapa tag ke setiap sumber daya. Untuk informasi, lihat Menggunakan tag untuk menata sumber daya Azure Anda.

Billing

Dalam perpindahan dari komputasi lokal ke layanan yang di hosting cloud, pelacakan dan estimasi penggunaan layanan dan biaya terkait adalah masalah yang signifikan. Penting untuk memperkirakan biaya bulanan sumber daya baru yang akan dijalankan. Anda juga dapat memproyeksikan bagaimana tagihannya untuk bulan tertentu berdasarkan pengeluaran saat ini.

Dapatkan data penggunaan sumber daya

Azure menyediakan sekumpulan REST API Tagihan yang memberikan akses ke informasi konsumsi sumber daya dan metadata untuk langganan Azure. API Tagihan ini memberi Anda kemampuan untuk memprediksi dan mengelola biaya Azure dengan lebih baik. Anda dapat melacak dan menganalisis pengeluaran dalam kenaikan per jam dan membuat peringatan pengeluaran. Anda juga dapat memprediksi tagihan di masa mendatang berdasarkan tren penggunaan saat ini.

Memulai: Untuk mempelajari selengkapnya tentang menggunakan API Tagihan, lihat Ringkasan API konsumsi Azure

Prediksi biaya di masa mendatang

Meskipun sulit untuk memperkirakan biaya untuk masa mendatang, Azure memiliki alat yang dapat membantu. Ini memiliki kalkulator harga untuk membantu memperkirakan biaya sumber daya yang disebarkan. Anda juga dapat menggunakan sumber daya Tagihan di portal dan REST API Tagihan untuk memperkirakan biaya di masa mendatang, berdasarkan konsumsi saat ini.

Memulai: Untuk mempelajari selengkapnya, lihat Gambaran umum API konsumsi Azure.