Menyebarkan SQL Server di Azure Stack HCI

Berlaku untuk: Azure Stack HCI, versi 21H2 dan 20H2; SQL Server (semua versi yang didukung)

Topik ini memberikan panduan tentang cara merencanakan, mengonfigurasi, dan menyebarkan SQL Server di sistem operasi Azure Stack HCI. Sistem operasi adalah solusi kluster infrastruktur hyperconverged (HCI) yang menghosting beban kerja Windows dan Linux yang divirtualisasi dan penyimpanannya dalam lingkungan lokal hibrida.

Ikhtisar solusi

Azure Stack HCI menyediakan platform dengan ketersediaan tinggi, hemat biaya, dan fleksibel untuk menjalankan SQL Server dan Storage Spaces Direct. Azure Stack HCI dapat menjalankan beban kerja Pemrosesan Transaksi Online (OLTP), gudang data dan BI, serta AI dan analitik lanjutan terhadap data besar.

Fleksibilitas platform sangat penting untuk misi penting terkait database. Anda dapat menjalankan SQL Server pada mesin virtual (VM) yang menggunakan Windows Server atau Linux, yang memungkinkan Anda untuk mengonsolidasikan beberapa beban kerja database dan menambahkan lebih banyak VM ke lingkungan Azure Stack HCI Anda sesuai kebutuhan. Azure Stack HCI juga memungkinkan Anda mengintegrasikan SQL Server dengan Azure Site Recovery untuk menyediakan solusi perlindungan, pemulihan, dan migrasi berbasis cloud untuk data organisasi Anda yang andal dan aman.

Menyebarkan SQL Server

Bagian ini menjelaskan pada tingkat tinggi cara memperoleh perangkat keras untuk SQL Server di Azure Stack HCI, dan menggunakan Windows Admin Center untuk mengelola sistem operasi di server Anda. Informasi tentang penyiapan SQL Server, pemantauan dan penyetelan performa, serta penggunaan layanan hibrid Azure dan High Availability (HA) sudah termasuk di dalamnya.

Langkah 1: Dapatkan perangkat keras dari Katalog Azure Stack HCI

Pertama, Anda harus mendapatkan perangkat keras. Cara termudah untuk melakukannya adalah dengan menemukan mitra perangkat keras Microsoft pilihan Anda di Katalog Azure Stack HCI dan membeli sistem terintegrasi dengan sistem operasi Azure Stack HCI yang sudah diinstal sebelumnya. Di katalog tersebut, Anda dapat memfilter untuk melihat perangkat keras vendor yang dioptimalkan untuk jenis beban kerja ini.

Jika tidak, Anda harus menerapkan sistem operasi Azure Stack HCI pada perangkat keras Anda sendiri. Untuk detail tentang opsi penyebaran Azure Stack HCI dan menginstal Windows Admin Center, lihat Menyebarkan sistem operasi Azure Stack HCI.

Selanjutnya, gunakan Windows Admin Center untuk membuat kluster Azure Stack HCI.

Langkah 2: Instal SQL Server di Azure Stack HCI

Anda dapat menginstal SQL Server pada VM yang menjalankan Windows Server atau Linux bergantung pada persyaratan Anda.

Untuk petunjuk tentang cara menginstal SQL Server, lihat:

Langkah 3: Pantau dan setel performa SQL Server

Microsoft menyediakan seperangkat alat yang komprehensif untuk memantau peristiwa di SQL Server dan untuk menyetel desain database fisik. Pilihan alat bergantung pada jenis pemantauan atau penyetelan yang ingin Anda lakukan.

Untuk memastikan performa dan kesehatan instans SQL Server Anda di Azure Stack HCI, lihat Alat Pemantauan dan Penyetelan Performa.

Untuk penyetelan SQL Server 2017 dan SQL Server 2016, lihat Pembaruan dan opsi konfigurasi yang direkomendasikan untuk SQL Server 2017 dan 2016 dengan beban kerja berperforma tinggi.

Langkah 4: Gunakan fitur high availability SQL Server

Azure Stack HCI memanfaatkan Windows Server Failover Clustering dengan SQL Server (WSFC) untuk mendukung SQL Server yang berjalan di VM jika terjadi kegagalan perangkat keras. SQL Server juga menawarkan Grup Ketersediaan AlwaysOn (AG) untuk menyediakan high availability tingkat database yang didesain untuk membantu jika ada kegagalan aplikasi dan perangkat lunak. Selain WSFC dan AG, Azure Stack HCI dapat menggunakan Instans Kluster Failover (FCI) Grup Ketersediaan AlwaysOn, yang didasarkan pada teknologi Storage Spaces Direct untuk penyimpanan bersama.

Semua opsi ini bekerja dengan bukti Microsoft Azure Cloud untuk kontrol kuorum. Sebaiknya gunakan aturan AntiAffinity kluster di WSFC untuk VM yang ditempatkan pada node fisik yang berbeda untuk mempertahankan waktu aktif untuk SQL Server jika terjadi kegagalan host saat Anda mengonfigurasi Grup Ketersediaan AlwaysOn.

Langkah 5: Siapkan layanan hibrid Azure

Ada beberapa layanan hibrid Azure yang dapat Anda gunakan untuk membantu menjaga keamanan data dan aplikasi SQL Server Anda. Azure Site Recovery adalah pemulihan bencana sebagai layanan (DRaaS). Untuk informasi selengkapnya tentang cara menggunakan layanan ini untuk melindungi ujung belakang SQL Server aplikasi serta membantu memastikan beban kerja tetap online, lihat Menyiapkan pemulihan bencana untuk SQL Server.

Azure Backup memungkinkan Anda menentukan kebijakan pencadangan untuk melindungi beban kerja perusahaan dan mendukung pencadangan serta pemulihan konsistensi SQL Server. Untuk informasi selengkapnya tentang cara mencadangkan data SQL lokal Anda, lihat Menginstal Azure Backup Server.

Atau, Anda dapat menggunakan fitur Pencadangan Terkelola SQL Server di SQL Server untuk mengelola pencadangan Azure Blob Storage.

Untuk informasi selengkapnya tentang cara menggunakan opsi ini yang cocok untuk pengarsipan di luar situs, lihat:

Selain skenario pencadangan ini, Anda dapat menyiapkan layanan database lain yang ditawarkan SQL Server, termasuk Azure Data Factory dan Azure Feature Pack for Integration Services (SSIS).

Langkah berikutnya

Untuk informasi selengkapnya tentang cara menggunakan SQL Server, lihat: