Tutorial: Cara mengakses SQL Managed Instance dari VNET Yang Dikelola Data Factory menggunakan Titik Akhir Privat

Tutorial ini menyediakan langkah-langkah untuk menggunakan portal Microsoft Azure untuk menyiapkan Layanan Private Link dan mengakses SQL Managed Instance dari VNET Terkelola menggunakan Titik Akhir Privat.

Screenshot that shows the access model of SQL MI.

Prasyarat

  • Langganan Azure. Jika Anda tidak memiliki langganan Azure, buat akun gratis sebelum Anda memulai.
  • Jaringan Virtual. Jika Anda tidak memiliki Jaringan Virtual, buat saja dengan mengikuti Buat Jaringan Virtual.
  • Jaringan virtual ke jaringan lokal. Buat koneksi antara jaringan virtual dan jaringan lokal baik menggunakan ExpressRoute atauVPN.
  • Data Factory dengan VNET Terkelola diaktifkan. Jika Anda tidak memiliki Data Factory atau VNET Terkelola tidak diaktifkan, buatlah dengan mengikutiBuat Data Factory dengan VNET Terkelola.

Membuat subnet untuk sumber daya

Gunakan portal untuk membuat subnet di jaringan virtual Anda.

Subnet Deskripsi
be-subnet subnet untuk server backend
fe-subnet subnet untuk penyeimbang beban internal standar
pls-subnet subnet untuk Layanan Private Link

Screenshot that shows the subnets.

Membuat penyeimbang muatan standar

Gunakan portal untuk membuat penyeimbang muatan internal standar.

  1. Pada bilah pencarian di bagian atas portal, cari dan pilih Load Balancer di bagian Layanan pada panel pencarian.

  2. Pada halaman layanan Penyeimbangan beban, Pilih Buat untuk membuat load balancer baru.

  3. Pada tab Dasar pada halaman Buat load balancer, masukkan, atau pilih detail berikut:

    Pengaturan Nilai
    Langganan Pilih langganan Anda.
    Grup sumber daya Pilih grup sumber daya Anda
    Nama Masukkan myLoadBalancer.
    Wilayah Pilih US Timur.
    SKU Pilih Standar.
    Jenis Pilih Internal.
  4. Pada tab Konfigurasi IP frontend pada halaman Buat load balancer, pilih Tambahkan konfigurasi IP frontend, lalu masukkan, atau pilih detail berikut di Tambahkan panel konfigurasi alamat IP frontend:

    Pengaturan Nilai
    Nama IP frontend Masukkan nama untuk IP frontend Anda
    Jaringan virtual Pilih jaringan virtual Anda.
    Subnet Pilih fe-subnet yang dibuat di langkah sebelumnya.
    Penetapan alamat IP Pilih Dinamis.
    Zona ketersediaan Pilih Zona redundan.
  5. Terima default untuk pengaturan yang tersisa, lalu pilih Ulasan + buat.

  6. Di tab Ulasan + buat, pilih Buat.

Membuat sumber daya load balancer

Membuat kumpulan backend

Kumpulan alamat backend berisi alamat IP virtual (NIC) yang tersambung ke load balancer.

Buat kumpulan alamat backend myBackendPool untuk menyertakan komputer virtual untuk lalu lintas internet load balance.

  1. Pilih Semua layanan di menu sebelah kiri, pilih Semua sumber daya, lalu pilih myLoadBalancer dari daftar sumber daya.
  2. Di bawah Pengaturan, pilih Kumpulan backend, lalu pilih Tambahkan.
  3. Pada halaman Tambahkan kumpulan backend, untuk nama, masukkan myBackendPool, sebagai nama untuk kumpulan backend Anda, lalu pilih Tambahkan.

Membuat pemeriksaan kesehatan

Load balancer memantau status aplikasi Anda dengan pemeriksaan kesehatan.

Pemeriksaan kesehatan menambahkan atau menghapus VM dari load balancer berdasarkan responsnya terhadap pemeriksaan kesehatan.

Buat pemeriksaan kesehatan bernama myHealthProbe untuk memantau kesehatan VM.

  1. Pilih Semua layanan di menu sebelah kiri, pilih Semua sumber daya, lalu pilih myLoadBalancer dari daftar sumber daya.

  2. Di bawah Pengaturan, pilih Pemeriksaan kesehatan, lalu pilih Tambahkan.

    Pengaturan Nilai
    Nama Masukkan myHealthProbe.
    Protokol Pilih TCP.
    Port Ketik 22.
    Interval Masukkan 15 untuk jumlah Interval dalam detik di antara upaya pemeriksaan.
    Ambang tidak sehat Pilih 2 untuk jumlah Ambang tidak sehat atau kegagalan pemeriksaan berturut-turut yang harus terjadi sebelum VM dianggap tidak sehat.
  3. Biarkan sisanya default dan pilih OK.

Membuat aturan load balancer

Aturan load balancer yang menentukan bagaimana lalu lintas didistribusikan ke komputer virtual. Anda menentukan konfigurasi IP frontend untuk lalu lintas masuk dan kumpulan IP backend untuk menerima lalu lintas. Port sumber dan tujuan didefinisikan dalam aturan.

Di bagian ini, Anda akan membuat aturan load balancer:

  1. Pilih Semua layanan di menu sebelah kiri, pilih Semua sumber daya, lalu pilih myLoadBalancer dari daftar sumber daya.

  2. Di bawah Pengaturan, pilih Aturan load balancing, lalu pilih Tambahkan.

  3. Gunakan nilai-nilai ini untuk mengonfigurasi aturan load balancing:

    Pengaturan Nilai
    Nama Masuk myRule.
    Versi IP Pilih IPv4.
    Alamat IP Frontend Pilih LoadBalancerFrontEnd.
    Protokol Pilih TCP.
    Port Ketik 1433.
    Port Backend Ketik 1433.
    Kumpulan Backend Pilih myBackendPool.
    Pemeriksaan kesehatan Pilih myHealthProbe.
    Waktu idle habis (menit) Pindahkan penggeser ke 15 menit.
    Reset TCP Pilih Dinonaktifkan.
  4. Tinggalkan default lainnya lalu pilih OK.

Di bagian ini, Anda akan membuat layanan Private Link di belakang penyeimbang muatan standar.

  1. Di bagian kiri atas halaman di portal Microsoft Azure, pilih Buat sumber daya.

  2. Cari Private Link dalam kotak Cari Marketplace.

  3. Pilih Buat.

  4. Di Ringkasan di bawah Pusat Private Link, pilih tombol Buat layanan tautan privat berwarna biru.

  5. Di tab Dasar di bawah Buat layanan tautan privat, masukkan, atau pilih informasi berikut ini:

    Pengaturan Nilai
    Detail Proyek
    Langganan Pilih langganan Anda.
    Grup Sumber Daya Pilih grup sumber daya Anda
    Detail instans
    Nama Masuk myPrivateLinkService.
    Wilayah Pilih AS Timur.
  6. Pilih tab Pengaturan keluar atau pilih Berikutnya: Pengaturan keluar di bagian bawah halaman.

  7. Pada tab Pengaturan keluar, masukkan atau pilih informasi berikut ini:

    Pengaturan Nilai
    Load balancer Memilih myLoadBalancer.
    Alamat IP frontend penyeimbang muatan Pilih LoadBalancerFrontEnd.
    Subnet NAT sumber Pilih pls-subnet.
    Aktifkan TCP proxy V2 Biarkan default Tidak ada.
    Pengaturan alamat IP privat
    Biarkan pengaturan default.
  8. Pilih tab Keamanan akses atau pilih Berikutnya: Keamanan akses di bagian bawah halaman.

  9. Biarkan default Kontrol akses berbasis peran saja di tab Keamanan akses.

  10. Pilih tab Tag atau pilih Berikutnya: Tag di bagian bawah halaman.

  11. Pilih tab Tinjau + buat, atau pilih Berikutnya: Tinjau + buat di bagian bawah halaman.

  12. Pilih Buat, pada tab Tinjau + Buat.

Membuat server backend

  1. Di sisi kiri atas portal, pilih Buat sumber daya > Komputasi > Mesin virtual.

  2. Pada Buat komputer virtual, ketik atau pilih nilai di tab Dasar:

    Pengaturan Nilai
    Detail Proyek
    Langganan Pilih langganan Azure Anda.
    Grup Sumber Daya Pilih grup sumber daya Anda
    Detail instans
    Nama komputer virtual Masukkan myVM1.
    Wilayah Pilih AS Timur.
    Opsi ketersediaan Pilih Zona ketersediaan.
    Zona ketersediaan Pilih 1.
    Gambar Pilih Ubuntu Server 18.04LTS – Gen1.
    Instans Azure Spot Pilih Tidak.
    Ukuran Pilih ukuran VM atau gunakan pengaturan default.
    Akun administrator
    Nama pengguna Masukkan nama pengguna.
    Sumber kunci umum SSH Buat pasangan kunci baru.
    Nama pasangan kunci mySSHKey.
    Aturan port masuk
    Port masuk publik Tidak ada.
  3. Pilih tab Jaringan atau pilih Berikutnya: Disk, lalu Berikutnya: Jaringan.

  4. Pada tab Jaringan, pilih atau masukkan:

    Pengaturan Nilai
    Antarmuka jaringan
    Jaringan virtual Pilih jaringan virtual Anda.
    Subnet be-subnet.
    IP Publik Pilih Tidak ada.
    Grup keamanan jaringan NIC Pilih Tidak ada.
    Penyeimbangan muatan
    Tempatkan komputer virtual ini di belakang solusi penyeimbang muatan yang ada? Pilih Ya.
    Pengaturan load balancing
    Opsi penyeimbangan muatan Pilih Penyeimbangan muatan Azure.
    Memilih load balancer Memilih myLoadBalancer.
    Memilih kumpulan backend Pilih myBackendPool.
  5. Pilih Tinjau + buat.

  6. Tinjau pengaturan, lalu pilih Buat.

  7. Anda dapat mengulangi langkah 1 hingga 6 untuk memiliki lebih dari 1 backend server VM untuk HA.

Membuat Aturan Penerusan ke Titik Akhir

  1. Login dan salin skrip ip_fwd.sh ke VM server backend Anda.

  2. Jalankan skrip dengan opsi berikut:
    sudo ./ip_fwd.sh -i eth0 -f 1433 -a <FQDN/IP> -b 1433
    <FQDN/IP> adalah host dari SQL Managed Instance Anda.

    Screenshot that shows SQL MI host.

  3. Jalankan di bawah perintah dan periksa iptables di VM server backend Anda. Anda dapat melihat satu catatan di iptables Anda dengan IP target Anda.
    sudo iptables -t nat -v -L PREROUTING -n --line-number

    Screenshot that shows the command record.

    Catatan

    Catatan: Jika Anda memiliki lebih dari satu atau lebih SQL MI atau sumber data lain, Anda perlu menentukan beberapa aturan penyeimbang muatan dan catatan tabel IP dengan port yang berbeda. Jika tidak, akan timbul konflik tertentu. Contohnya,

    Port dalam aturan penyeimbang muatan Port backend dalam aturan keseimbangan muatan Perintah dijalankan di backend server VM
    SQL MI 1 1433 1433 sudo ./ip_fwd.sh -i eth0 -f 1433 -a <FQDN/IP> -b 1433
    SQL MI 2 1434 1434 sudo ./ip_fwd.sh -i eth0 -f 1434 -a <FQDN/IP> -b 1433

    Catatan

    Jalankan skrip lagi setiap kali Anda memulai ulang Mesin Virtual di belakang penyeimbang beban.

  1. Pilih Semua layanan di menu sebelah kiri, pilih Semua sumber daya, lalu pilih pabrik data Anda dari daftar sumber daya.

  2. Pilih Pembuat & Monitor untuk meluncurkan antarmuka pengguna Data Factory di tab terpisah.

  3. Masuk ke tab Kelola lalu masuk ke bagian Titik akhir privat terkelola.

  4. Pilih + Baru di bawah Titik akhir privat terkelola.

  5. Pilih petak Layanan Private Link dari daftar dan pilih Lanjutkan.

  6. Masukkan nama titik akhir privat dan pilih myPrivateLinkService dalam daftar layanan tautan privat.

  7. Tambahkan FQDN dari Azure SQL Managed Instance Anda.

    Screenshot that shows SQL MI host.

    Screenshot that shows the private endpoint settings.

  8. Membuat titik akhir privat.

Membuat layanan tertaut dan menguji koneksi

  1. Masuk ke tab Kelola lalu masuk ke bagian Titik akhir privat terkelola.

  2. Pilih + Baru di bawah Layanan Tertaut.

  3. Pilih petak petaInstans Terkelola Azure SQL Database dari daftar, dan pilih Lanjutkan.

    Screenshot that shows the linked service creation page.

  4. Aktifkan Penulisan interaktif.

    Screenshot that shows how to enable Interactive Authoring.

  5. Masukkan Host SQL Managed Instance, nama pengguna dan kata sandi Anda.

    Catatan

    Silakan masukkan host SQL Managed Instance secara manual. Jika tidak, nama domain tersebut tidak memenuhi syarat dalam daftar pilihan.

  6. Lalu klik Uji koneksi.

    Screenshot that shows the SQL MI linked service creation page.

Langkah berikutnya

Lanjutkan ke tutorial berikut untuk mempelajari tentang mengakses SQL Server lokal dari VNET Yang Dikelola Data Factory menggunakan Titik Akhir Privat :