sys.databases (T-SQL)

Berlaku untuk:yes SQL Server (semua versi yang didukung) YesAzure SQL Database YesAzure SQL Managed Instance yesAzure Synapse Analytics yesAnalytics Platform System (PDW)

Berisi satu baris per database dalam instans SQL Server.

Jika database tidak ONLINE, atau AUTO_CLOSE diatur ke ON dan database ditutup, nilai beberapa kolom mungkin NULL. Jika database adalah OFFLINE, baris terkait tidak terlihat oleh pengguna dengan hak istimewa rendah. Untuk melihat baris terkait jika database adalah OFFLINE, pengguna harus memiliki setidaknya ALTER ANY DATABASE izin tingkat server, atau CREATE DATABASE izin dalam master database.

Nama kolom Jenis data Deskripsi
nama nama sysname Nama database, unik dalam instans SQL Server atau dalam server Azure SQL Database.
database_id int ID database, unik dalam instans SQL Server atau dalam server Azure SQL Database.
source_database_id int Non-NULL = ID database sumber rekam jepret database ini.
NULL = Bukan rekam jepret database.
owner_sid varbinary(85) SID (Pengidentifikasi Keamanan) dari pemilik eksternal database, seperti yang terdaftar ke server. Untuk informasi tentang siapa yang bisa memiliki database, lihat bagian ALTER AUTHORIZATION untuk database dari ALTER AUTHORIZATION.
create_date datetime Tanggal database dibuat atau diganti namanya. Untuk tempdb, nilai ini berubah setiap kali server dimulai ulang.
compatibility_level tinyint Bilangan bulat yang sesuai dengan versi SQL Server yang perilakunya kompatibel:

NilaiBerlaku untuk
70SQL Server 7.0 hingga SQL Server 2008
80SQL Server 2000 (8.x) hingga SQL Server 2008 R2
90SQL Server 2008 hingga SQL Server 2012 (11.x)
100SQL Server (Dimulai dengan SQL Server 2008) dan Azure SQL Database
110SQL Server (Dimulai dengan SQL Server 2012 (11.x)) dan Azure SQL Database
120SQL Server (Dimulai dengan SQL Server 2014 (12.x)) dan Azure SQL Database
130SQL Server (Dimulai dengan SQL Server 2016 (13.x)) dan Azure SQL Database
140SQL Server (Dimulai dengan SQL Server 2017 (14.x)) dan Azure SQL Database
150SQL Server (Dimulai dengan SQL Server 2019 (15.x)) dan Azure SQL Database
collation_name nama sysname Kolas untuk database. Bertindak sebagai kolase default dalam database.
NULL = Database tidak online atau AUTO_CLOSE diatur ke AKTIF dan database ditutup.
user_access tinyint Pengaturan akses pengguna:
0 = MULTI_USER ditentukan
1 = SINGLE_USER ditentukan
2 = RESTRICTED_USER ditentukan
user_access_desc nvarchar(60) Deskripsi pengaturan akses pengguna.
is_read_only bit 1 = Database READ_ONLY
0 = Database READ_WRITE
is_auto_close_on bit 1 = AUTO_CLOSE AKTIF
0 = AUTO_CLOSE NONAKTIF
is_auto_shrink_on bit 1 = AUTO_SHRINK AKTIF
0 = AUTO_SHRINK NONAKTIF
state tinyint Nilai
0 = ONLINE
1 = MEMULIHKAN
2 = MEMULIHKAN 1
3 = RECOVERY_PENDING 1
4 = TERSANGKA
5 = KEADAAN DARURAT 1
6 = OFFLINE 1
7 = MENYALIN 2
10 = OFFLINE_SECONDARY 2

Catatan: Untuk database Always On, kueri database_state kolom atau database_state_descsys.dm_hadr_database_replica_states.

1Berlaku untuk: SQL Server (dimulai dengan SQL Server 2008) dan Azure SQL Database
2Berlaku untuk: Geo-Replication Aktif Azure SQL Database
state_desc nvarchar(60) Deskripsi status database. Lihat status.
is_in_standby bit Database bersifat baca-saja untuk memulihkan log.
is_cleanly_shutdown bit 1 = Database dimatikan dengan bersih; tidak ada pemulihan yang diperlukan pada startup
0 = Database tidak dimatikan dengan bersih; pemulihan diperlukan saat startup
is_supplemental_logging_enabled bit 1 = SUPPLEMENTAL_LOGGING AKTIF
0 = SUPPLEMENTAL_LOGGING NONAKTIF
snapshot_isolation_state kecil Status transaksi isolasi rekam jepret diizinkan, seperti yang ditetapkan oleh opsi ALLOW_SNAPSHOT_ISOLATION:
0 = Status isolasi rekam jepret NONAKTIF (default). Isolasi rekam jepret tidak diizinkan.
1 = Status isolasi rekam jepret AKTIF. Isolasi rekam jepret diizinkan.
2 = Status isolasi rekam jepret dalam status transisi ke NONAKTIF. Semua transaksi memiliki versi modifikasinya. Tidak dapat memulai transaksi baru menggunakan isolasi rekam jepret. Database tetap dalam status transisi ke OFF hingga semua transaksi yang aktif ketika ALTER DATABASE dijalankan dapat diselesaikan.
3 = Status isolasi rekam jepret sedang dalam transisi ke status AKTIF. Transaksi baru memiliki versi modifikasinya. Transaksi tidak dapat menggunakan isolasi rekam jepret sampai status isolasi rekam jepret menjadi 1 (AKTIF). Database tetap dalam status transisi ke ON hingga semua transaksi pembaruan yang aktif ketika ALTER DATABASE dijalankan dapat diselesaikan.
snapshot_isolation_state_desc nvarchar(60) Deskripsi status transaksi isolasi rekam jepret yang diizinkan, seperti yang ditetapkan oleh opsi ALLOW_SNAPSHOT_ISOLATION.
is_read_committed_snapshot_on bit 1 = opsi READ_COMMITTED_SNAPSHOT AKTIF. Operasi baca di bawah tingkat isolasi yang diterapkan baca didasarkan pada pemindaian rekam jepret dan tidak memperoleh kunci.
0 = opsi READ_COMMITTED_SNAPSHOT NONAKTIF (default). Operasi baca di bawah tingkat isolasi yang diterapkan baca menggunakan kunci berbagi.
recovery_model kecil Model pemulihan dipilih:
1 = PENUH
2 = BULK_LOGGED
3 = SEDERHANA
recovery_model_desc nvarchar(60) Deskripsi model pemulihan dipilih.
page_verify_option kecil Pengaturan opsi PAGE_VERIFY:
0 = NONE
1 = TORN_PAGE_DETECTION
2 = CHECKSUM
page_verify_option_desc nvarchar(60) Deskripsi pengaturan opsi PAGE_VERIFY.
is_auto_create_stats_on bit 1 = AUTO_CREATE_STATISTICS AKTIF
0 = AUTO_CREATE_STATISTICS NONAKTIF
is_auto_create_stats_incremental_on bit Menunjukkan pengaturan default untuk opsi bertahap statistik otomatis.
0 = statistik pembuatan otomatis bersifat non-inkremental
1 = statistik pembuatan otomatis bertahap jika memungkinkan
Berlaku untuk: SQL Server (dimulai dengan SQL Server 2014 (12.x)).
is_auto_update_stats_on bit 1 = AUTO_UPDATE_STATISTICS AKTIF
0 = AUTO_UPDATE_STATISTICS NONAKTIF
is_auto_update_stats_async_on bit 1 = AUTO_UPDATE_STATISTICS_ASYNC AKTIF
0 = AUTO_UPDATE_STATISTICS_ASYNC NONAKTIF
is_ansi_null_default_on bit 1 = ANSI_NULL_DEFAULT AKTIF
0 = ANSI_NULL_DEFAULT NONAKTIF
is_ansi_nulls_on bit 1 = ANSI_NULLS AKTIF
0 = ANSI_NULLS NONAKTIF
is_ansi_padding_on bit 1 = ANSI_PADDING AKTIF
0 = ANSI_PADDING NONAKTIF
is_ansi_warnings_on bit 1 = ANSI_WARNINGS AKTIF
0 = ANSI_WARNINGS NONAKTIF
is_arithabort_on bit 1 = ARITHABORT aktif
0 = ARITHABORT NONAKTIF
is_concat_null_yields_null_on bit 1 = CONCAT_NULL_YIELDS_NULL AKTIF
0 = CONCAT_NULL_YIELDS_NULL NONAKTIF
is_numeric_roundabort_on bit 1 = NUMERIC_ROUNDABORT AKTIF
0 = NUMERIC_ROUNDABORT NONAKTIF
is_quoted_identifier_on bit 1 = QUOTED_IDENTIFIER AKTIF
0 = QUOTED_IDENTIFIER NONAKTIF
is_recursive_triggers_on bit 1 = RECURSIVE_TRIGGERS AKTIF
0 = RECURSIVE_TRIGGERS NONAKTIF
is_cursor_close_on_commit_on bit 1 = CURSOR_CLOSE_ON_COMMIT AKTIF
0 = CURSOR_CLOSE_ON_COMMIT NONAKTIF
is_local_cursor_default bit 1 = CURSOR_DEFAULT bersifat lokal
0 = CURSOR_DEFAULT bersifat global
is_fulltext_enabled bit 1 = Teks lengkap diaktifkan untuk database
0 = Teks lengkap dinonaktifkan untuk database
is_trustworthy_on bit 1 = Database telah ditandai dapat dipercaya
0 = Database belum ditandai dapat dipercaya
Secara default, database yang dipulihkan atau terlampir memiliki tepercaya yang tidak diaktifkan.
is_db_chaining_on bit 1 = Rantai kepemilikan lintas database aktif
0 = Rantai kepemilikan lintas database NONAKTIF
is_parameterization_forced bit 1 = Parameterisasi DIPAKSA
0 = Parameterisasi SEDERHANA
is_master_key_encrypted_by_server bit 1 = Database memiliki kunci master terenkripsi
0 = Database tidak memiliki kunci master terenkripsi
is_query_store_on bit 1 = Penyimpanan kueri diaktifkan untuk database ini. Periksa sys.database_query_store_options untuk menampilkan status penyimpanan kueri.
0 = Penyimpanan kueri tidak diaktifkan
Berlaku untuk: SQL Server (dimulai dengan SQL Server 2016 (13.x)).
is_published bit 1 = Database adalah database publikasi dalam topologi replikasi transaksional atau rekam jepret
0 = Bukan database publikasi
is_subscribed bit Kolom ini tidak digunakan. Ini akan selalu mengembalikan 0, terlepas dari status pelanggan database.
is_merge_published bit 1 = Database adalah database publikasi dalam topologi replikasi gabungan
0 = Bukan database publikasi dalam topologi replikasi gabungan
is_distributor bit 1 = Database adalah database distribusi untuk topologi replikasi
0 = Bukan database distribusi untuk topologi replikasi
is_sync_with_backup bit 1 = Database ditandai untuk sinkronisasi replikasi dengan cadangan
0 = Tidak ditandai untuk sinkronisasi replikasi dengan cadangan
service_broker_guid pengidentifikasi unik Pengidentifikasi broker layanan untuk database ini. Digunakan sebagai broker_instance target dalam tabel perutean.
is_broker_enabled bit 1 = Broker dalam database ini saat ini mengirim dan menerima pesan.
0 = Semua pesan yang dikirim akan tetap berada di antrean transmisi dan pesan yang diterima tidak akan diletakkan pada antrean dalam database ini.
Secara default, database yang dipulihkan atau terlampir menonaktifkan broker. Pengecualian untuk ini adalah pencerminan database di mana broker diaktifkan setelah failover.
log_reuse_wait tinyint Penggunaan kembali ruang log transaksi saat ini menunggu salah satu hal berikut ini pada titik pemeriksaan terakhir. Untuk penjelasan lebih rinci tentang nilai-nilai ini, lihat Log Transaksi.
Nilai
0 = Tidak ada
1 = Titik pemeriksaan (Ketika database memiliki grup file data yang dioptimalkan memori, Anda akan berharap untuk melihat log_reuse_wait kolom menunjukkan checkpoint atau xtp_checkpoint) 1
2 = Pencadangan Log 1
3 = Pencadangan aktif atau pemulihan 1
4 = Transaksi aktif 1
5 = Pencerminan database 1
6 = Replikasi 1
7 = Pembuatan rekam jepret database 1
8 = Pemindaian log
9 = Replika sekunder Grup Ketersediaan AlwaysOn menerapkan catatan log transaksi database ini ke database sekunder yang sesuai. 2
9 = Lainnya (Sementara) 3
10 = Hanya untuk penggunaan internal 2
11 = Hanya untuk penggunaan internal 2
12 = Hanya untuk penggunaan internal 2
13 = Halaman terlama 2
14 = Lainnya 2
16 = XTP_CHECKPOINT (Ketika database memiliki grup file data yang dioptimalkan memori, Anda akan melihat log_reuse_wait kolom menunjukkan checkpoint atau xtp_checkpoint) 4
17 = pemindaian sLog saat Pemulihan Database Dipercepat digunakan 5

1Berlaku untuk: SQL Server (dimulai dengan SQL Server 2008)
2Berlaku untuk: SQL Server (dimulai dengan SQL Server 2012 (11.x))
3Berlaku untuk: SQL Server (hingga, dan termasuk SQL Server 2008 R2)
4Berlaku untuk: SQL Server (dimulai dengan SQL Server 2014 (12.x))
5Berlaku untuk: SQL Server (dimulai dengan SQL Server 2019 (15.x))
log_reuse_wait_desc nvarchar(60) Deskripsi penggunaan kembali ruang log transaksi saat ini sedang menunggu pada titik pemeriksaan terakhir. Nilai yang memungkinkan:
APA
TITIK PEMERIKSAAN
LOG_BACKUP
ACTIVE_BACKUP_OR_RESTORE
ACTIVE_TRANSACTION
DATABASE_MIRRORING
REPLIKASI
DATABASE_SNAPSHOT_CREATION
LOG_SCAN
AVAILABILITY_REPLICA
OLDEST_PAGE
XTP_CHECKPOINT
SLOG_SCAN
is_date_correlation_on bit 1 = DATE_CORRELATION_OPTIMIZATION AKTIF
0 = DATE_CORRELATION_OPTIMIZATION NONAKTIF
is_cdc_enabled bit 1 = Database diaktifkan untuk mengubah pengambilan data. Untuk informasi selengkapnya, lihat sys.sp_cdc_enable_db (Transact-SQL).
is_encrypted bit Menunjukkan apakah database dienkripsi (mencerminkan status yang terakhir diatur dengan menggunakan ALTER DATABASE SET ENCRYPTION klausul ). Dapat berupa salah satu dari nilai berikut:
1 = Terenkripsi
0 = Tidak Terenkripsi
Untuk informasi selengkapnya tentang enkripsi database, lihat Enkripsi Data Transparan (TDE).
Jika database sedang dalam proses didekripsi, is_encrypted menunjukkan nilai 0. Anda dapat melihat status proses enkripsi dengan menggunakan tampilan manajemen dinamis sys.dm_database_encryption_keys .
is_honor_broker_priority_on bit Menunjukkan apakah database mematuhi prioritas percakapan (mencerminkan status yang terakhir ditetapkan dengan menggunakan ALTER DATABASE SET HONOR_BROKER_PRIORITY klausul ). Dapat berupa salah satu dari nilai berikut:
1 = HONOR_BROKER_PRIORITY AKTIF
0 = HONOR_BROKER_PRIORITY NONAKTIF
Secara default, database yang dipulihkan atau dilampirkan memiliki prioritas broker nonaktif.
replica_id pengidentifikasi unik Pengidentifikasi unik replika ketersediaan grup ketersediaan AlwaysOn lokal dari grup ketersediaan, jika ada, tempat database berpartisipasi.
NULL = database bukan bagian dari replika ketersediaan dalam grup ketersediaan.
Berlaku untuk: SQL Server (SQL Server 2012 (11.x) dan yang lebih baru) dan Azure SQL Database
group_database_id pengidentifikasi unik Pengidentifikasi unik database dalam grup ketersediaan AlwaysOn, jika ada, tempat database berpartisipasi. group_database_id sama untuk database ini pada replika utama dan pada setiap replika sekunder tempat database telah bergabung ke grup ketersediaan.
NULL = database bukan bagian dari replika ketersediaan dalam grup ketersediaan apa pun.
Berlaku untuk: SQL Server (dimulai dengan SQL Server 2012 (11.x)) dan Azure SQL Database
resource_pool_id int Id kumpulan sumber daya yang dipetakan ke database ini. Kumpulan sumber daya ini mengontrol total memori yang tersedia untuk tabel yang dioptimalkan memori dalam database ini.
Berlaku untuk: SQL Server (dimulai dengan SQL Server 2014 (12.x))
default_language_lcid smallint Menunjukkan id lokal (lcid) dari bahasa default database yang terkandung.
Catatan: Fungsi sebagai Opsi Konfigurasi Server bahasa default dari sp_configure. Nilai ini null untuk database yang tidak terkandung.
Berlaku untuk: SQL Server (dimulai dengan SQL Server 2012 (11.x)) dan Azure SQL Database
default_language_name nvarchar(128) Menunjukkan bahasa default database mandiri.
Nilai ini null untuk database yang tidak terkandung.
Berlaku untuk: SQL Server (SQL Server 2012 (11.x) dan yang lebih baru) dan Azure SQL Database
default_fulltext_language_lcid int Menunjukkan id lokal (lcid) dari bahasa teks lengkap default dari database yang terkandung.
Catatan: Fungsi sebagai default Konfigurasikan Opsi Konfigurasi Server bahasa teks lengkap default dari sp_configure. Nilai ini null untuk database yang tidak terkandung.
Berlaku untuk: SQL Server (dimulai dengan SQL Server 2012 (11.x)) dan Azure SQL Database
default_fulltext_language_name nvarchar(128) Menunjukkan bahasa teks lengkap default dari database yang terkandung.
Nilai ini null untuk database yang tidak terkandung.
Berlaku untuk: SQL Server (dimulai dengan SQL Server 2012 (11.x)) dan Azure SQL Database
is_nested_triggers_on bit Menunjukkan apakah pemicu berlapis diizinkan atau tidak dalam database yang terkandung.
0 = pemicu berlapis tidak diperbolehkan
1 = pemicu berlapis diperbolehkan
Catatan: Fungsi sebagai Konfigurasikan berlapis memicu Opsi Konfigurasi Server dari sp_configure. Nilai ini null untuk database yang tidak terkandung. Lihat sys.configurations (Transact-SQL) untuk informasi lebih lanjut.
Berlaku untuk: SQL Server (dimulai dengan SQL Server 2012 (11.x)) dan Azure SQL Database
is_transform_noise_words_on bit Menunjukkan apakah kata-kata kebisingan atau harus diubah dalam database yang terkandung.
0 = kata-kata kebisingan tidak boleh diubah.
1 = kata-kata kebisingan harus diubah.
Catatan: Fungsi sebagai kata kebisingan transformasi Opsi Konfigurasi Server dari sp_configure. Nilai ini null untuk database yang tidak terkandung. Lihat sys.configurations (Transact-SQL) untuk informasi lebih lanjut.
Berlaku untuk: SQL Server (dimulai dengan SQL Server 2012 (11.x))
two_digit_year_cutoff smallint Menunjukkan nilai angka antara 1753 dan 9999 untuk mewakili tahun cutoff untuk menafsirkan tahun dua digit sebagai tahun empat digit.
Catatan: Fungsi sebagai Opsi Konfigurasi Server cutoff dua digit tahun dari sp_configure. Nilai ini null untuk database yang tidak terkandung. Lihat sys.configurations (Transact-SQL) untuk informasi lebih lanjut.
Berlaku untuk: SQL Server (dimulai dengan SQL Server 2012 (11.x)) dan Azure SQL Database
Penahanan tinyint tidak null Menunjukkan status penahanan database.
0 = penahanan database nonaktif. Berlaku untuk: SQL Server (dimulai dengan SQL Server 2012 (11.x)) dan Azure SQL Database
1 = database berada dalam penahanan parsial Berlaku untuk: SQL Server (dimulai dengan SQL Server 2012 (11.x))
containment_desc nvarchar(60) bukan null Menunjukkan status penahanan database.
NONE = database warisan (penahanan nol)
PARTIAL = database yang terkandung sebagian
Berlaku untuk: SQL Server (SQL Server 2012 (11.x) dan yang lebih baru) dan Azure SQL Database
target_recovery_time_in_seconds int Perkiraan waktu untuk memulihkan database, dalam detik. Dapat diubah ke null.
Berlaku untuk: SQL Server (dimulai dengan SQL Server 2012 (11.x)) dan Azure SQL Database
delayed_durability int Pengaturan durabilitas tertunda:
0 = DINONAKTIFKAN
1 = DIIZINKAN
2 = DIPAKSA
Untuk informasi selengkapnya, lihat Mengontrol Durabilitas Transaksi.
Berlaku untuk: SQL Server (dimulai dengan SQL Server 2014 (12.x)) dan Azure SQL Database.
delayed_durability_desc nvarchar(60) Pengaturan durabilitas tertunda:
TAMU PENYANDANG CACAT
DIPERBOLEHKAN
DIPAKSA
Berlaku untuk: SQL Server (dimulai dengan SQL Server 2014 (12.x)) dan Azure SQL Database.
is_memory_optimized_elevate_to_snapshot_on bit Tabel yang dioptimalkan memori diakses menggunakan isolasi SNAPSHOT saat pengaturan sesi TRANSACTION ISOLATION LEVEL diatur ke tingkat isolasi yang lebih rendah, READ COMMITTED atau READ UNCOMMITTED.
1 = Tingkat isolasi minimum adalah SNAPSHOT.
0 = Tingkat isolasi tidak ditingkatkan.
is_federation_member bit Menunjukkan apakah database adalah anggota federasi.
Berlaku untuk: Azure SQL Database
is_remote_data_archive_enabled bit Menunjukkan apakah database direntangkan.
0 = Database tidak diaktifkan Stretch.
1 = Database diaktifkan Stretch.
Berlaku untuk: SQL Server (dimulai dengan SQL Server 2016 (13.x))
Untuk informasi selengkapnya, lihat Stretch Database.
is_mixed_page_allocation_on bit Menunjukkan apakah tabel dan indeks dalam database dapat mengalokasikan halaman awal dari tingkat campuran.
0 = Tabel dan indeks dalam database selalu mengalokasikan halaman awal dari tingkat yang seragam.
1 = Tabel dan indeks dalam database dapat mengalokasikan halaman awal dari tingkat campuran.
Untuk informasi selengkapnya, lihat SET MIXED_PAGE_ALLOCATION opsi Ubah Opsi SET DATABASE (SQL Transact).
Berlaku untuk: SQL Server (dimulai dengan SQL Server 2016 (13.x))
is_temporal_history_retention_enabled bit Menunjukkan apakah tugas pembersihan kebijakan penyimpanan temporal diaktifkan.

1 = retensi temporal diaktifkan
0 = retensi temporal dinonaktifkan
Berlaku untuk: SQL Server (dimulai dengan SQL Server 2017 (14.x)) dan Azure SQL Database
catalog_collation_type int Pengaturan kolabasi katalog:
0 = DATABASE_DEFAULT
2 = SQL_Latin_1_General_CP1_CI_AS
Berlaku untuk: Azure SQL Database
catalog_collation_type_desc nvarchar(60) Pengaturan kolabasi katalog:
DATABASE_DEFAULT
SQL_Latin_1_General_CP1_CI_AS
Berlaku untuk: Azure SQL Database
physical_database_name nvarchar(128) Untuk SQL Server, nama fisik database. Untuk Azure SQL Database, id umum untuk database di server.
Berlaku untuk: SQL Server (dimulai dengan SQL Server 2019 (15.x)) dan Azure SQL Database
is_result_set_caching_on bit Menunjukkan apakah penembolokan tataan hasil diaktifkan.
1 = penembolokan tataan hasil diaktifkan
0 = penembolokan tataan hasil dinonaktifkan
Berlaku untuk: Azure Synapse Analytics Gen2. Meskipun fitur ini sedang diluncurkan ke semua wilayah, silakan periksa versi yang disebarkan ke instans Anda dan catatan rilis Azure Synapse terbaru dan jadwal peningkatan Gen2 untuk ketersediaan fitur.
is_accelerated_database_recovery_on bit Menunjukkan apakah Pemulihan Database Dipercepat (ADR) diaktifkan.
1 = ADR diaktifkan
0 = ADR dinonaktifkan
Berlaku untuk: SQL Server (dimulai dengan SQL Server 2019 (15.x)) dan Azure SQL Database
is_tempdb_spill_to_remote_store bit Menunjukkan apakah luapan tempdb ke penyimpanan jarak jauh diaktifkan.
1 = diaktifkan
0 = dinonaktifkan
Berlaku untuk: Azure Synapse Analytics Gen2. Meskipun fitur ini sedang diluncurkan ke semua wilayah, silakan periksa versi yang disebarkan ke instans Anda dan catatan rilis Azure Synapse terbaru dan jadwal peningkatan Gen2 untuk ketersediaan fitur.
is_stale_page_detection_on bit Menunjukkan apakah deteksi halaman kedaluarsa diaktifkan.
1 = deteksi halaman kedaluarsa diaktifkan
0 = deteksi halaman basi dinonaktifkan
Berlaku untuk: Azure Synapse Analytics Gen2. Meskipun fitur ini sedang diluncurkan ke semua wilayah, silakan periksa versi yang disebarkan ke instans Anda dan catatan rilis Azure Synapse terbaru dan jadwal peningkatan Gen2 untuk ketersediaan fitur.
is_memory_optimized_enabled bit Menunjukkan apakah fitur In-Memory tertentu, seperti Kumpulan Buffer Hibrid, diaktifkan untuk database. Tidak mencerminkan ketersediaan atau status konfigurasi OLTP Dalam Memori.
1 = fitur yang dioptimalkan memori diaktifkan
0 = fitur yang dioptimalkan memori dinonaktifkan
Berlaku untuk: SQL Server (dimulai dengan SQL Server 2019 (15.x)) dan Azure SQL Database
is_ledger_on bit Menunjukkan database ledger, yang merupakan database di mana semua tabel pengguna adalah tabel ledger (semua database pelanggan terbukti jelas).

Berlaku untuk: Dimulai dengan SQL Server 2022, Azure SQL Database

Izin

Jika penelepon sys.databases bukan pemilik database dan database bukan master atau tempdb, izin minimum yang diperlukan untuk melihat baris yang sesuai adalah ALTER ANY DATABASE atau VIEW ANY DATABASE izin tingkat server, atau CREATE DATABASE izin dalam master database. Database tempat pemanggil tersambung selalu dapat dilihat di sys.databases.

Penting

Secara default, peran publik memiliki VIEW ANY DATABASE izin, memungkinkan semua login untuk melihat informasi database. Untuk memblokir login dari kemampuan untuk mendeteksi database, REVOKEVIEW ANY DATABASE izin dari public, atau DENYVIEW ANY DATABASE izin untuk login individual.

Azure SQL Database Komentar

Dalam Azure SQL Database tampilan ini tersedia di master database dan dalam database pengguna. master Dalam database, tampilan ini mengembalikan informasi pada master database dan semua database pengguna di server. Dalam database pengguna, tampilan ini hanya mengembalikan informasi pada database saat ini dan database master.

sys.databases Gunakan tampilan dalam master database server Azure SQL Database tempat database baru sedang dibuat. Setelah salinan database dimulai, Anda bisa mengkueri sys.databases tampilan dan sys.dm_database_copies dari master database server tujuan untuk mengambil informasi selengkapnya tentang kemajuan penyalinan.

Contoh

A. Mengkueri tampilan sys.databases

Contoh berikut mengembalikan beberapa kolom yang tersedia dalam sys.databases tampilan.

SELECT name, user_access_desc, is_read_only, state_desc, recovery_model_desc  
FROM sys.databases;  

B. Periksa status penyalinan di SQL Database

Contoh berikut mengkueri sys.databases tampilan dan sys.dm_database_copies untuk mengembalikan informasi tentang operasi penyalinan database.

Berlaku untuk: Azure SQL Database

-- Execute from the master database.  
SELECT a.name, a.state_desc, b.start_date, b.modify_date, b.percent_complete  
FROM sys.databases AS a  
INNER JOIN sys.dm_database_copies AS b ON a.database_id = b.database_id  
WHERE a.state = 7;  

C. Periksa status kebijakan penyimpanan temporal di SQL Database

Contoh berikut meminta sys.databases untuk mengembalikan informasi apakah tugas pembersihan retensi temporal diaktifkan. Ketahuilah bahwa setelah operasi pemulihan retensi temporal dinonaktifkan secara default. Gunakan ALTER DATABASE untuk mengaktifkannya secara eksplisit.

Berlaku untuk: Azure SQL Database

-- Execute from the master database.  
SELECT a.name, a.is_temporal_history_retention_enabled 
FROM sys.databases AS a;

Langkah berikutnya